Kirim motor dari Surabaya ke Jogja



Saya akan sharing pengalaman saya tepatnya hari Rabu kemarin tanggal 13 Agustus. Entah ada apa dengan tanggal 13 ya? Saya kok kena sial beneran, seperti mitos yang pernah berkembang waktu jaman SMA dulu. Hari ini Alhamdulillah motor saya dari Surabaya datang. Orang tua mengirim motor buat kemudahan mobilisasi kami di sini. Saya juga ga bisa bayangin gimana kalau ga ada motor, sedangkan di Jogja kendaraan umumnya kurang memadai. Ada trans Jogja dan bus, tapi saya rasa kurang representatif kalau kita harus naik kendaraan umum setiap hari, sedangkan kegiatan kita menuntut untuk keliling dengan waktu yang cepat. Akhirnya, motor dikirim lewat jasa pengirima PT. Herona Epress, dari Surabaya lewat Stasiun Gubeng dan naik kereta ke Jogja. Pengirimannya terhitung cepat, sehari sampai. Ibu naruh motor pada hari Selasa, 12 Agustus, kata petugasnya nanti malam pun sudah sampai Jogja tapi ambilnya baru bisa besoknya hari Rabu pagi jam 9.00. Alhamdulillah...terbantu sekali lho. Tarifnya lumayan mahal sih memang, Rp 350.000, ditambah jika ngirim sekalian STNK Rp. 30.000, jika sekalian kunci motor juga nambah lagi. Tapi kemarin kunci motornya sudah diberikan ke saya waktu saya berangkat ke Jogja.
Ada cerita konyol bin geblek yang saya alami selama pengiriman motor ini. Kami yang belum pengalaman ngirim motor ke kota lain, pastilah bertanya-tanya gimana prosedurnya kepada yang udah pernah ngirim. Kata temannya Bapak, STNK asli si pengambil barang yang bawa, fotokopi KTP saya dibawa oleh si pengirim. Ya sudah, kami laksanakan. Helm pun sudah saya bawa dari Surabaya ke Jogja. Eh nggak taunya pas H-1 sebelum ngirim, Ibu telpon saya katanya STNK asli harus diperlihatkan ke PT Herona dan bisa dikirim sekalian dengan motornya. Jengjeeeengg......padahal STNK asli ada di tangan saya. Akhirnya saya pun harus ngirim STNK asli ini ke Surabaya, saya minta dikirim lewat via JNE, saya kirim Sabtu, katanya sih datangnya Senin. Jadi agak mahal yang kalau kiriman biasa Rp 21.000 tapi sampainya Rabu atau Kamis, kalau yang kilat Rp 47.000. Demi apaaa??? Ya wis ikhlaskan....
Hari senin dari pagi sampai sore, Ibu nungguin kiriman STNK ini kenapa ga datang-datang? Sudah telpon ke JNE Surabaya tapi kok ga diangkat-angkat, eh ternyata sore jam 17.00 baru datan kirimannya di Surabaya. Padahal rencana Ibu kalau datang hari ini, si STNK ini segera diurusin pajaknya yang jatuh tempo bulan ini dan bisa dikirim Senin. Besoknya pun Ibu saya segera ngurus pajak dan bisa dikirim motor dan STNK. Akhirnyaaaa.......
Eh tapi belum berhenti disini. Hari Rabu pagi saya dapat sms dari PT Herona kalau motornya sudah sampai. Bergegas saya dan adik ke Stasiun Tugu untuk mengambil motor tersebut. Dari kosan kami udah bawa helm masing-masing, naik angkot ke MM UGM dengan tarif Rp 3000, kemudian oper Trans Jogja jalur 3A dengan tarif yang sama. Selama di kendaraan umum tersebut kami bener-bener ngerasa kurang nyaman, sopir Trans Jogja nih kalo nyupir wow banget, kalo belokan ga direm gitu, mana bus pasti penuh kan. Sebelah saya ada Nenek dan cucunya, udah dikasih tempat duduk sama mbak-mbak sebelah saya, eh si cucunya ini minta duduk sendiri, sedangkan neneknya di depannya dengan lutut di lantai, saya yang ada di samping ga enak hati banget kan? Tapi ngeliat depan saya udah bergelantungan banyak orang dan ga ada tempat tersisa buat pegangan tangan, masa iya saya berdiri? Hiks benar-benar dilema.. saya pun mepet-mepet aja ke tempat duduk adik saya yang di samping kiri saya. Ini kenapa ga nyampe-nyampe pula? Diputar-putar kemana saya jadi ga paham. Lewat House of Raminten, Kotabaru, Sudirman 2, sampe akhirnya turun kurang lebih 200 m di Shelter dekat Stasiun Tugu. Entahlah Stasiun Tugu dimana, pokoknya jalan lurussss aja. Akhirnya sampai juga...
Sampai pas di depan PT Herona udah berjajar puluhan motor dan sepeda serta barang yang datang. Saya menyampaikan nomor resi pengiriman saya dan si motor sudah ada di depan mata. Kemudian petugasnya bilang, “Ini STNK nya ya mbak...kuncinya sudah dibawa oleh mbak kan ya?”
Hening............................
“Iya kan mbak?” tanya petugas itu lagi.
Ayuni gebleeeeeeeeeekkk.....kunci motormu mana??? Aaaaakkkk lupaaa....ketinggalan di kos!!!
“Laaaah....iya pak, maaf kuncinya ketinggalan...saya ambilnya dulu ya...”
“Ooo iya mbak ga apa-apa, saya taruh sini dulu aja ya resinya, diambil dulu aja, STNKnya mbak bawa aja...”
Jengjengg....kebodohan dna keteledoran yang amat sangat. Masya Allah...kenapa bisa lupa hal sekecil itu. Helm udah bawa, tapi kunci yang sekecil itu malah ga dibawa. Hadeeehhhh....pikunmu Ayuni...kenapa dipelihara!!!
Dengan panik tingkat tinggi, si Tita Cuma melotot. Haisshh....segera saya cari solusi, hmmm ya udah naik taxi, tapi mahal cyiiin... akhirnya naik ojek aja lah, saya sendirian, Tita ditinggal disitu sebentar. Saya segera ke luar cari tukang ojek, dan dia menawarkan tarif Rp 30.000 sekali jalan, saya tawar aja ngawur RP 50.000 PP yang pak, orangnya mau-mau aja. Setelah saya sadari, itu lumayan mahal dan saya rugi...ahhh geblek...ongkos kegeblekanmu nih yun.. Yawislah PP sekitar 40 menitan dari Stasiun Tugu ke Jakal. Alhamdulillah akhirnya motor itu bisa ada di tangan saya. Nah...sama mas petugasnya motor yang diselimuti oleh kardus-kardus bekas itu segera dibuka dan dipasang spionnya. Saya juga melihat ada orang lain yang baru ambil kiriman motornya, plat nomernya E, daerah mana ya itu? Sepasang cewe cowo gitu yang ngambil, eh lah kok diisi bensinnya? Haha...ngapain ngisi bensin? Orang kemarin Ibu bilang tangkinya diisi penuh, eh ngak taunya...
“Mbak...bensinnya kosong ya...beli aja di depan situ ada...”
DAMN!
Ini kenapa kosonggg??? Ahhh tau gitu kemarin Ibu jangan ngisi penuh, percuma pasti dikeluarin sama pihak Herona biar ga meledak kali ya. Soalnya kondisinya di kereta api kan berjubel panas gitu. Hiks...benar-benar hari yang mengharu biru, membuat saya harus mondar mandir lewat Jakal thawaf 7x. Sabar ya...sabar...cobaan orang puasa emang kaya gitu..
Ditambah lagi, satu hal yang baru saya sadari, dugaan kalau orang Jogja naik motornya kalem itu SALAH BESAR! Mereka kalau naik kendaraan sama ngawurnya kaya di Surabaya dan Jakarta. Malah menurut saya lebih mendingan di Malang. Orang bisa sabar nunggu meskipun jalur lalu lintasnya agak ruwet dan bingungi. Kalau di Jogja, wooohhh apalagi mahasiswanya yang cewek-cewek tuh...pada ga ngerti haluan, klakson-klakson aja seenaknya di kuping orang, padahal yang nyalip dia, geblek banget mbaak....baru bisa motoran a heee??? Emosi berat nih ngelihat pemandangan macam ini. Astaghfirullahaladzim...saya sadar cuma pendatang tapi ga gitu juga keleeesssss.

Komentar